Back to Kompasiana
Artikel

Agama

Dean Zeema

saya ayah dari putri yg manis sekali.

keselamatan dalam islam

REP | 09 January 2011 | 04:36 Dibaca: 1069   Komentar: 11   1

Jika anda umat islam yang mendirikan sholat maka akan tahu bacaan sholat pada saat Tahiyat awal dan akhir. “assalamualaina wa’ala ibadilahisholihin”……….keselamatan ku atas dasar  ibadah dan amal sholeh (mohon koreksinya jika saya salah mengartikannya).

Apakah ibadah dan amal sholeh tersebut?

Ibadah adalah perbuatan untuk menyatakan bakti kpd Allah, yg didasari ketaatan mengerjakan perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya; ibadat, sedangkan sholeh berarti kata sifat yang menunjukkan tentang prilaku seseorang yang taat dan patuh akan semua perintah dan Larangan Allah SWT. Jadi keselamatan umat islam itu dasarnya atas seluruh perbuatan ibadah dan amal sholehnya selama di dunia.

Namun jangan lupa bahwa dasarnya semua ibadah dan amal sholeh itu adalah iman sebagai pondasi umat islam. Tidak mungkin dia dapat beribadah jika dia sendiri tidak mengakui Allah SWT sebagai Robb nya dan Muhammad SAW sebagai RasulNya. Dan dalam Sholat itu sendiri pengakuan keimanan kembali diperkuat dalam bacaan setiap Tahiyat awal dan akhir.

Sebetulnya dalam posting ini saya cuma ingin menyampaikan pesan buat umat islam, bahwa yg membuat kita selamat dunia akhirat adalah ibadah dan amal sholeh kita yang didasari iman kita terhadap Allah SWT dan Rasulnya. Agama kita sudah lengkap dan sempurna mengajarkan kita bagaimana seharusnya kita menjalani hidup agar selamat di dunia dan akhirat. Rasul pernah bilang ” islam itu baik, maka  semua hal tentang islam adalah baik”. Jadi mari kita perkuat lagi keyakinan kita bahwa adalah benar ketika anda menjalani hidup sesuai dengan tuntunan Qur’an dan Hadis.

Jangan anda salah langkah yang akhirnya jadi kesia-siaan. Jangan antuma hanya jadi orang baik di dunia namun sengsara di akhirat. Ingat, benar menurut manusia belum tentu benar bagi Allah SWT. Namun benar menurut Allah SWT  sudah pasti benar bagi semua dan ukurannya adalah Al-Qur’an dan Hadist. Saya ingat nasehat ustadz, bahwa salah satu azab dunia yang paling berat adalah fitnah dunia, jadi ukurannya selamat di dunia adalah selamat dari fitnah dunia. Semua fitnah dan tuduhan yang di alamatkan kepada orang yang memegang teguh Al-Qur’an dan Hadis akan diangkat Allah SWT dan namanya akan dipulihkan lagi.

Bukankah Rasul pernah berpesan “nanti umatku yang menggenggam kebenaran, seperti menggenggam bara api”. Dan Kebenaran itu sudah pasti Al-Qur’an dan Hadist. Innalahha ma ana…………..

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pelajaran Akan Filosofi Hidup dari Pendakian …

Erik Febrian | | 18 April 2014 | 10:18

Memahami Penolakan Mahasiswa ITB atas …

Zulfikar Akbar | | 18 April 2014 | 06:43

Curhat Dinda dan Jihad Perempuan …

Faatima Seven | | 17 April 2014 | 23:11

Mulai Terkuak: Penulis Soal UN “Jokowi” …

Khoeri Abdul Muid | | 18 April 2014 | 11:32

Yuk, Ikuti Kompasiana Nangkring bareng …

Kompasiana | | 15 April 2014 | 20:47


TRENDING ARTICLES

Semen Padang Mengindikasikan Kemunduran ISL …

Binball Senior | 5 jam lalu

Senjakala Operator CDMA? …

Topik Irawan | 7 jam lalu

Tips Dari Bule Untuk Dapat Pacar Bule …

Cdt888 | 7 jam lalu

Seorang Ibu Memaafkan Pembunuh Putranya! …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu

Manuver Amien Rais Menjegal Jokowi? …

Pecel Tempe | 15 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: