Back to Kompasiana
Artikel

Agama

Komersialisasi Dakwah

OPINI | 21 November 2010 | 06:32 Dibaca: 370   Komentar: 10   1

Ulama pewaris peran-peran kenabian, namun pemahaman ahli waris kenabian itu telah direduksi menjadi pengkhotbah—selanjutnya menjadi profesi yang sejajar dengan profesi lainnya seperti dokter, guru atau pengacara.

Padahal ada ayat yang menyatakan ballighu anni walau aayah, sampaikanlah walau satu ayat. Maka menyampaikan kebenaran itu kewajiban setiap muslim. Dan penyampai kebenaran tidak dipersonifikasikan dengan lulusan fakultas dakwah.

Malah, para pendakwah memerankan tugasnya dengan kekeliruan yang cukup fatal, karena kadung pendakwah dijadikan sebagai sebuah profesi. Maka ia berhak mendapatkan upah. Padahal sejak Nabi Ibarahim hingga Nabi Muhammad SAW menyerukan kalimat yang sama: Allah itu Maha Esa dan mereka tak harapkan upah seperserpun.

Akan halnya dakwah gratis itu, Al Quran berkali-kali mengutip kata Nabi. Makannaya: seseorang tidak boleh dibayar hanya karena mengajak orang lain kepada kebenaran. Jika tidak, apakah itu tidak berarti ayat-ayat telah dijual secara murah?

Al Quran menegaskan prinsip itu. Sebagai penyeru, para Nabi tak lupa kewajibannya mencari nafkah. Nabi Isa tukang kayu, Nabi Daud dan Sulaiman seorang raja, Rasulullah Muhammad sebagai pedagang.

Yang unik, pada diti Nabi terakhir. Energi profesionalitas beliau dipakai untuk menegakkan kebenaran. Ini adalah sebuah contoh paripurna. Pesannya: kerahkan seluruh energi yang kau miliki untuk menegakkan kalimatullah, Allah itu Esa.

Akibat kekeliuran paradigma, tugas dakwah tak lagi inheren dalam kehidupan seorang muslim. Seorang dokter seolah tidak pas dakwah karena itu wilayah ustadz. Presiden, pengacara, tukang bengkel, sampai simbok penjual pecel di pojok pasar juga terasa kurang pantas kalau berdakwah.

Karena fenomena inikah, umat tak banyak berubah lebih baik. Belum lagi umat diusik kasak kusuk soal tarif ustadz sekian juta sekali ceramah, membuat nasehat ustadz kehilangan wibawa.
Salam Kompasiana…

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Rame-Rame Minum Air Sungai Cisadane …

Gapey Sandy | | 18 September 2014 | 23:42

Lebaynya Guguk-Guguk di Jepang …

Weedy Koshino | | 19 September 2014 | 07:39

Masukan Untuk Petugas Haji Indonesia …

Rumahkayu | | 19 September 2014 | 07:37

Tips Hemat Cermat selama Tinggal di Makkah …

Sayeed Kalba Kaif | | 18 September 2014 | 16:10

Nangkring dan Test Ride Bareng Yamaha R25, …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 06:48


TRENDING ARTICLES

Memilih: “Kursi yang Enak atau Paling …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Kita Nikah Yuk Ternyata Plagiat? …

Samandayu | 5 jam lalu

Ahok Rugi Tinggalkan Gerindra! …

Mike Reyssent | 7 jam lalu

Ahok Siap Mundur dari DKI …

Axtea 99 | 11 jam lalu

Surat untuk Gita Gutawa …

Sujanarko | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Belajar Bahasa Korea dalam 15 Menit Part 1 - …

Amal Amal | 8 jam lalu

Timnas U23 Sebagai Ajang Taruhan… …

Muhidin Pakguru | 8 jam lalu

Tetangga …

Pm Susbandono | 8 jam lalu

Elpiji 12 kg Naik & Solusi Hemat …

F Tanjung | 8 jam lalu

Mogok Sekolah …

Yuni Cahya | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: