Back to Kompasiana
Artikel

Agama

Hanan Waskitha

Mahasiswa Teknik Fisika Universitas Gadjah Mada. Mantan santri di salah satu pesantren do Yogyakarta. Sedang selengkapnya

Mempertanyakan Keberadaan Allah

OPINI | 14 October 2010 | 09:43 Dibaca: 1215   Komentar: 23   0

“Di manakah Allah berada?”.

Sebuah pertanyaan mendasar terkait rasa keingintahuan terhadap eksistensi tuhan yang ghaib. Hingga kemudian muncul beberapa hipotesa jawaban dari pertanyaan di atas, di atas Arsykah? Di dalam hatikah? Atau mungkin di dapur? Atau mungkin Allah ada di mana-mana?

Pendapat terakhir di atas jelas tertolak. Jika memang tuhan ada di mana-mana berarti akal rasional akan berkesimpulan bahwa tuhan itu jamak (plural). Padahal sudah dinyatakan dengan jelas dan tegas dalam al-Qur’an bahwa ALLAH ITU AHAD!

Ketika ada pendapat, tuhan bersemayam di atas Arsy, sudah tepatkah? Jawaban yang satu ini memang mengandung unsure kebenaran, namun tidak tepat untuk menjawab kegundahan hati para pencari tuhan. Memang wajar jika Allah bersemayam di atas singgasana-Nya sendiri (Arsy), namun seakan-akan Allah jauh sekali dengan umat manusia. *_*

Kemudian sesaat saya ingat firman Allah surat al-Baqarah: 186,

dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, Maka (jawablah), bahwasanya aku adalah dekat. aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, Maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.

Ya! Kita tidak perlu banyak mempertanyakan letak Allah! Mau dihitung letak geografis maupun astronomisnya dengan rumus apapun walau melintas jarak 1000 tahun cahaya baik sekarang atau lima puluh tahunlagi tidak akan berhasil! Letak koordinat dan sudut deviasi pasti keberadaan Allah hanya sendiri Allah yang mengetahui. Otak manusia tidak akan mampu menguasai ilmu pasti keberadaan Allah.

Allah itu dekat bung! Jika ingin bukti, mintalah sesuatu maka Allah akan mengabulkannya. PASTI. Baik itu langsung maupun tidak langsung.

Walaupun wujud Allah tak terlihat (kecuali di akhirat nanti), tapi rasakanlah teman, dengan hati terbuka dan pikiran jernih. Pertolongan Allah selalu ada bersama niat baik hamba-Nya. Nama Allah akan selalu abadi di lidah orang-orang yang berdzikir. Jalan Allah selalu menemani langkah kaki hamba yang berjalan Allah dengan mengharap ridho-Nya. Keagungan Allah selalu hadir menenangkan hati gundah hamba yang selalu mengingat-Nya. Luasnya rahmat Allah selalu ada di sekitar hamba-Nya yang selalu bersyukur.

Subhanallah. Terkadang kita merasa jauh dari Allah, padahal Dia selalu dekat dengan kita! Ketika manusia tersesat dan merasa tidak ada lagi pertolongan yang sanggup menolongnya, siapakah yang masih peduli mengasihinya? HANYA ALLAH!

Percayalah, prasangka Allah akan selalu sama dengan prasangka hamba-Nya. Maka berhusnudzonlah kepada Allah, maka Dia akan memberikan yang terbaik. Hidup itu indah, dan akhirat itu lebih indah.^_^

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pelajaran Akan Filosofi Hidup dari Pendakian …

Erik Febrian | | 18 April 2014 | 10:18

Memahami Penolakan Mahasiswa ITB atas …

Zulfikar Akbar | | 18 April 2014 | 06:43

Kalau Sudah Gini, Baru Mau Koalisi; …

Ali Mustahib Elyas | | 18 April 2014 | 11:32

Mulai Terkuak: Penulis Soal UN “Jokowi” …

Khoeri Abdul Muid | | 18 April 2014 | 11:32

Yuk, Ikuti Kompasiana Nangkring bareng …

Kompasiana | | 15 April 2014 | 20:47


TRENDING ARTICLES

Bila Anak Dilecehkan, Cari Keadilan, …

Ifani | 7 jam lalu

Semen Padang Mengindikasikan Kemunduran ISL …

Binball Senior | 8 jam lalu

Senjakala Operator CDMA? …

Topik Irawan | 9 jam lalu

Tips Dari Bule Untuk Dapat Pacar Bule …

Cdt888 | 10 jam lalu

Seorang Ibu Memaafkan Pembunuh Putranya! …

Tjiptadinata Effend... | 12 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: