Back to Kompasiana
Artikel

Agama

Ade Suerani

Orang Muna, tinggal di Kendari Sultra. klik juga : adetentangotda.wordpress.com adesuerani.wordpress.com adekendari.blogdetik.com selengkapnya

Mengapa Puasa Syawal

OPINI | 08 September 2010 | 10:43 Dibaca: 246   Komentar: 3   1

Ramadhan berlalu bukan berarti kebiasaan baik yang kita lakukan untuk meraih simpati-Nya juga berlalu. Tidak, Allah SWT bukan saja mengharapkan puasa untuk-Nya tetapi juga segala manfaat Ramadhan bisa berlanjut terus untuk kebaikan sesama.

Pasca Idul Fitri (1 Syawal) seakan menjadi tradisi kebanyakan umat Islam melanjutkannya dengan puasa enam hari (masih di bulan Syawal) atau yang biasa dikenal puasa Syawal. Hal ini didasari karena pahala yang disabdakan Rasulullah SAW yaitu laksana puasa setahun. Selengkapnya dalam sebuah hadis dikatakan “Man shama ramadlana wa atba ‘ahu sittan min syawwaalin kaana kashaumiddahri” (‘An Ani Ayyub, rawahu ahmad wa muslim). Yang artinya: “Barangsiapa puasa Ramadhan, dan mengikutinya puasa 6 hari pada bulan Syawal adalah laksana puasa setahun”

Puasa tersebut menurut Imam Ahmad dapat dilakukan berturut-turut atau tidak berturut-turut dan tidak ada kelebihan antara yang satu dengan yang lainnya. Sedangkan menurut golongan Hanafi dan golongan Syafi’i, lebih utama melakukannya secara berturut-turut, yaitu setelah hari raya.

Persoalannya adalah sudahkah kita pahami sebab musabab sunnah puasa Syawal? Mengapa enam hari Syawal atau mengapa di bulan Syawal?

Bagi sebagian muslim, ada yang begitu meyakini hadis sami’na wa atha’na, aku dengar dan aku taati. Artinya, ia tidak akan banyak bertanya, mengapa dan mengapa suatu amalan itu perlu/sunnah untuk dilakukan. Namun, sebagian lain muslim merasa perlu untuk mencari tahu asbabun ataupun makna lain yang terkandung di dalamnya.

Hal yang sama untuk sebuah wahyu/sunnah tidak semua dapat dijelaskan asbabun ataupun hakikatnya. Maksudnya, ada beberapa ayat dalam wahyu maupun sabda Rasulullah yang sampai saat ini tidak dapat ditembus akal manusia.

Kembali ke pokok persoalan, mengapa enam hari Syawal, pertanyaan yang sama diajukan mengapa shalat shubu itu dua raka’at? Namanya sunnah, jawaban sederhananya karena Rasulullah mencontohkannya seperti itu.

Ada juga yang mencari tahu dengan mencoba memahami/meyakini makna hadis seperti yang disampaikan diatas sebagai motivasi. Tapi apakah itu benar? Belum tentu, namun belum tentu pula salah.

Intinya yang dapat dibagi disini, dalam Islam ada dikenal ibadah murni yang dilakukan tanpa perlu dijelaskan alasannya. Kebalikannya ibadah tidak murni, yang memang perlu digali faedah dan hal-hal lainnya, sehingga jika sudah tidak bermanfaat dan tidak zaman lagi, bisa saja tidak dilakukan. Wallahu’alam(***)

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bangsa Tiongkok Besar karena Budaya Literasi …

Eko Prasetyo | | 01 March 2015 | 20:35

Kisah Sedih Sepiring Nasi …

Mira Marsellia | | 01 March 2015 | 18:32

Pentingnya Belajar Geografi …

Gordi | | 01 March 2015 | 14:47

Bale Woro, Ruang Tunggu Unik di RSUD …

Mawan Sidarta | | 01 March 2015 | 19:02

Kompasiana - SKK Migas-Kontraktor KKS Blog …

Kompasiana | | 14 February 2015 | 13:45


TRENDING ARTICLES

Sejuta “Ahok” Lagi Akan Lahir …

Tjiptadinata Effend... | 2 jam lalu

Congor, Akal dan Iman Ahok …

Gan Pradana | 5 jam lalu

Calon-calon Pesakitan KPK Kasus Dana Siluman …

Salman | 8 jam lalu

Komplotan Begal DPRD …

Irham Rajasa | 8 jam lalu

Beraninya Pak Ahok …

Kamaruddin Mustari | 8 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: