Back to Kompasiana
Artikel

Agama

Jonny Hutahaean

Sarjana Strata 1, hobby membaca

Jenis-jenis Setan

OPINI | 20 August 2010 | 16:22 Dibaca: 1467   Komentar: 1   0

Sesuai jam kerja dan pengalaman dalam menjerumuskan manusia, tingkat senioritas setan itu dibagi tiga kategori.

1. Setan Anak-anak. Jenis setan ini adalah setan yang menjerumuskan manusia dengan cara mencubit anak kecil hingga menangis, menggoda agar bolos dari sekolah atau kantor, atau  lupa beribadah (sholat atau ke gereja). Setan yg menggoda kita agar menunda pekerjaan, terlambat masuk kantor,  termasuk kategori  ini. Setan kategori ini tidak ada apa-apanya, gampang banget dihadapi.

2. Setan Dewasa. Jenis setan inilah yg menggoda manusia untuk merampok, berzinah, membunuh, korupsi, membakar, membinasakan, mengintimidasi, mengancam, memaksa. Biasanya setan ini mudah dikenali karena wajah sangarnya. Kita hanya perlu sedikit beriman untuk dapat menghindarinya, tidak perlu menjadi orang saleh.

3. Setan yg sudah agak tua, berpengalaman. Yang ini yang susah dihadapi, karena setan ini justru memakai ayat-ayat kitab suci, yang sedikit dibengkokkan, dibelokkan, sedemikian halus hingga kita tidak menyadarinya, sehingga kita merasa sedang melaksanakan perintah Tuhan. Setan-setan seperti ini gentayangan dengan cara amat elegan, mereka berilmu, faham ayat-ayat dari kitab suci, terlihat sangat alim, sedemikian alim sehingga kita memandangnya hampir seperti dewa. Mereka sama sekali tidak menunjukkan ciri-ciri setan. Setan inilah sesungguhnya yg paling banyak menjerumuskan manusia, tanpa manusia sadar bahwa dia sudah terjerumus. Setan ini paling banyak mengutip ayat-ayat kitab suci. HATI-HATILAH SAUDARA TERHADAP JENIS SETAN YG SATU INI, BERBAHAYAAAAAAAAA.

TUGAS MANUSIA ADALAH MENJADI MANUSIA, BUKAN MENJADI DEWA, DAN JUGA BUKAN MENJADI SETAN.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kompetisi Tiga Ruang di Pantai-Pantai Bantul …

Ratih Purnamasari | | 18 September 2014 | 13:25

Angkot Plat Kuning dan Plat Hitam Mobil …

Akbarmuhibar | | 18 September 2014 | 19:26

Koperasi Modal PNPM Bangkrut, Salah Siapa? …

Muhammad | | 18 September 2014 | 16:09

Tips Hemat Cermat selama Tinggal di Makkah …

Sayeed Kalba Kaif | | 18 September 2014 | 16:10

Nangkring dan Test Ride Bareng Yamaha R25, …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 06:48


TRENDING ARTICLES

TKI “Pejantan” itu Jadi Korban Nafsu …

Adjat R. Sudradjat | 11 jam lalu

Penumpang Mengusir Petinggi PPP Dari Pesawat …

Jonatan Sara | 12 jam lalu

Modus Baru Curanmor. Waspadalah! …

Andi Firmansyah | 13 jam lalu

Bogor dan Bandung Bermasalah, Jakarta …

Felix | 13 jam lalu

Kejahatan di Jalan Raya, Picu Trauma …

Muhammad | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Pangeran Samudera …

Rahab Ganendra | 7 jam lalu

Menumbuhkan Budaya Malu antara Bersubsidi …

Van_nder | 8 jam lalu

“Ulah Meuli Munding …

Asep Rizal | 8 jam lalu

Dari Cerita Rakyat Ikan Tapa Malenggang, …

Muhammad Aris | 8 jam lalu

Awalnya Peduli, Lama-lama Mencuri …

Dina Agustina | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: