Back to Kompasiana
Artikel

Agama

Jonny Hutahaean

Sarjana Strata 1, hobby membaca

Jenis-jenis Setan

OPINI | 20 August 2010 | 16:22 Dibaca: 1471   Komentar: 1   0

Sesuai jam kerja dan pengalaman dalam menjerumuskan manusia, tingkat senioritas setan itu dibagi tiga kategori.

1. Setan Anak-anak. Jenis setan ini adalah setan yang menjerumuskan manusia dengan cara mencubit anak kecil hingga menangis, menggoda agar bolos dari sekolah atau kantor, atau  lupa beribadah (sholat atau ke gereja). Setan yg menggoda kita agar menunda pekerjaan, terlambat masuk kantor,  termasuk kategori  ini. Setan kategori ini tidak ada apa-apanya, gampang banget dihadapi.

2. Setan Dewasa. Jenis setan inilah yg menggoda manusia untuk merampok, berzinah, membunuh, korupsi, membakar, membinasakan, mengintimidasi, mengancam, memaksa. Biasanya setan ini mudah dikenali karena wajah sangarnya. Kita hanya perlu sedikit beriman untuk dapat menghindarinya, tidak perlu menjadi orang saleh.

3. Setan yg sudah agak tua, berpengalaman. Yang ini yang susah dihadapi, karena setan ini justru memakai ayat-ayat kitab suci, yang sedikit dibengkokkan, dibelokkan, sedemikian halus hingga kita tidak menyadarinya, sehingga kita merasa sedang melaksanakan perintah Tuhan. Setan-setan seperti ini gentayangan dengan cara amat elegan, mereka berilmu, faham ayat-ayat dari kitab suci, terlihat sangat alim, sedemikian alim sehingga kita memandangnya hampir seperti dewa. Mereka sama sekali tidak menunjukkan ciri-ciri setan. Setan inilah sesungguhnya yg paling banyak menjerumuskan manusia, tanpa manusia sadar bahwa dia sudah terjerumus. Setan ini paling banyak mengutip ayat-ayat kitab suci. HATI-HATILAH SAUDARA TERHADAP JENIS SETAN YG SATU INI, BERBAHAYAAAAAAAAA.

TUGAS MANUSIA ADALAH MENJADI MANUSIA, BUKAN MENJADI DEWA, DAN JUGA BUKAN MENJADI SETAN.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pemuda Papua Unjuk Kreativitas Seni ‘Papua …

Viktor Krenak | | 28 November 2014 | 11:45

Harusnya Nominal Subsidi Tetap 1500 Perak, …

Dhita A | | 28 November 2014 | 13:34

Terpana Danau Duma …

Lukman Salendra | | 28 November 2014 | 12:25

Senangnya Terpilih Menjadi Host Moderator …

Edrida Pulungan | | 28 November 2014 | 13:43

Ayo Tulis Ceritamu untuk Indonesia Sehat! …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 21:46



HIGHLIGHT

Perkembangan Pandangan “Kiri” …

Bobby Rizky Irawan | 8 jam lalu

PreJebul: Rumah …

Kampretos | 8 jam lalu

Madura Touring …

Poernamasyae | 8 jam lalu

Impian Saya, Ayah Memberdayakan Diri …

Giri Lumakto | 8 jam lalu

Memilih Kendaraan Pengantin yang Sederhana …

Mas Ukik | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: